Review Wuling Almaz Hybrid, Sodorkan Harga Murah Fitur Melimpah

Punya spesifikasi dan fitur menarik, Wuling Almaz Hybrid resmi hadir di Indonesia pada awal November 2022 dengan harga Rp470.000.000.

Untuk mengenal mobil hybrid murah ini secara lebih dekat mari simak ulasan berikut.

Langkah Wuling untuk memasarkan kendaraan elektrifikasi di Indonesia makin terlihat nyata dalam beberapa waktu belakangan.

Setelah resmi memasarkan mobil listrik murni Wuling Air ev pada Agustus 2022, Wuling Motors (Wuling) menambah produk elektrifikasi dengan menghadirkan Almaz Hybrid.

Kehadiran Almaz Hybrid cukup menarik karena terjadi di tengah-tengah rumor bakal meluncurnya Toyota Kijang Innova Zenix alias Innova hybrid.

Dalam persaingan tersebut, Wuling langsung memberi tantangan berupa harga yang murah untuk ukuran mobil hybrid.

Akankah harga Innova hybrid lebih murah atau minimal setara? Tentu hanya waktu yang bisa menjawabnya.

Dengan banderol Rp470 juta on the road DKI Jakarta, Almaz Hybrid dapat dikatakan sebagai mobil hybrid dengan harga termurah di Indonesia seandainya tidak ikut membandingkan Suzuki Ertiga Hybrid yang lebih condong pada sistem mild hybrid.

Berikut ini adalah perbandingan harga mobil ini dengan beberapa kompetitornya yang disusun menjelang pertengahan November 2022.

Eksterior Wuling Almaz Hybrid Dihiasi Aksen Biru

Wuling merancang Almaz Hybrid dengan menggunakan basis Almaz RS Pro yang merupakan varian tertinggi dari versi bensinnya.

Oleh karena itu siluet bodinya pun masih sama, tapi ada beberapa detail yang menjadi pembeda.

Paling nyata tentunya kehadiran aksen biru di bumper depan yang menggantikan aksen merah pada versi bensin.

Lalu jika beranjak ke bagian kaki-kaki maka konsumen juga akan menjumpai pelek dengan desain baru sekaligus ukuran yang lebih besar.

Pabrikan membekali Almaz Hybrid dengan pelek berukuran 18 inci sementara untuk versi bensin menggunakan pelek 17 inci.

Lantas sebagai tanda pembeda terdapat emblem “Hybrid” yang menempel di pintu bagasi model ini.

Keputusan pabrikan mempertahankan tampilan luar dari versi bensin bisa dipahami karena sebenarnya Almaz sudah punya tampilan yang enak dilihat dari awal.

Desainnya sebagai Sport Utility Vehicle (SUV) terlihat modern dengan tarikan-tarikan garis yang tajam.

Hal demikian contohnya bisa dijumpai pada lampu depan, gril, rumah lampu kabutnya, hingga bagian-bagian di bodi belakangnya.

Penampilan mobil ini pun makin lengkap dengan adanya tambahan fitur kemewahan panoramic sunroof yang lebar.

Interior Menyuguhkan Nuansa Lebih “Hangat”
Upaya pabrikan menciptakan perbedaan untuk model ini dibandingkan varian bensinnya juga terlihat di bagian interior.

Walaupun itu artinya sebatas menerapkan warna yang berbeda untuk material pembungkus jok.

Jok Almaz Hybrid dibalut bahan kulit sintetis berwarna krem atau yang Wuling sebut Warm Beige Leather Seats.

Sejak awal kemunculannya, Almaz memiliki interior yang nyaman. Bangkunya enak diduduki ditambah lagi ketersediaan ruang yang ideal.

Hal baru lainnya yang bisa ditemui pada Almaz Hybrid ialah desain anyar untuk meter cluster dan tuas transmisinya.

Secara umum Almaz Hybrid memiliki kapasitas bangku 7-penumpang.

Setiap bangku kebagian headrest adjustable kemudian bangku baris tengahnya turut dilengkapi dengan handrest.

Spesifikasi Teknis Wuling Almaz Hybrid

Selanjutnya mari simak spesifikasi Almaz Hybrid yang secara teknis memiliki perbedaan signifikan pada sumber tenaganya.

Jika versi bensin menggunakan mesin pembakaran berkapasitas 1.500 cc turbo, model hybrid justru menggendong mesin bakar 2.000 cc.

Walau kapasitasnya lebih besar, tapi mesin tersebut mengadopsi sistem Atkinson Cycle yang secara teori lebih mengutamakan efisiensi bahan bakar.

Penggunaan mesin semacam ini memang kerap dipilih untuk mobil-mobil hybrid.

Contoh lainnya bisa ditemui pada Honda CR-V e:HEV yang sempat dipamerkan di GIIAS 2022, tapi belum dijual.